oleh

Bupati Siak Pimpin Rapat Sinkronisasi Terkait Penanganan Covid-19 dan Vaksinasi

Siak – Bupati Siak Alfedri didampingi Wakil Bupati Siak Husni Merza, memimpin Rapat Sinkronisasi Penyelenggaraan Pemerintah Daerah Kabupaten Siak, bertempat di Balairung Datuk Empat Suku Komplek Perumahan Abdi Praja, Rabu (17/11/21).

Hadir dalam rapat ini, Sekretaris Daerah Kabupaten Siak Arfan Usman, Ketua DPRD Kabupaten Siak Indra Gunawan, Kajari Siak Dharma Bella, Para Asisten, Kapolsek, Danramil, Pimpinan OPD dan Camat se – Kabupaten Siak. Beberapa hal yang menjadi topik pembahasan dalam rapat ini, Bupati Siak Alfedri lebih memfokuskan kepada bahasan mengenai Penanganan Covid-19 dan Vaksinasi di Kabupaten Siak.

Bupati Siak Alfedri dalam arahannya menyampaikan, terkait penanganan Covid-19 di Kabupaten Siak hingga tanggal 16 November 2021 ini, kasus terkonfirmasi positif 0, total dirawat 0, dan penambahan kasus Covid-19 juga 0. Dari jumlah kasus keseluruhan sebanyak 9682, dinyatakan sembuh 9330, dan meninggal 352.

“Oleh sebab itu, tentu untuk penanganan Covid ini kedepan tetap harus kita terapkan prokes, terutama di lingkungan aparat kita. Dari ASN dan Honorer, hingga ke perangkat kecamatan dan kampung, walaupun sudah landai namun kemungkinan akan ada varian baru” sebutnya.

Sementara terkait dengan pelaksanaan vaksinasi, lanjutnya, dari target 70% penduduk Kabupaten Siak yaitu 344.157, sampai hari ini jumlah di vaksinasi dosis 1 sebanyak 132.678 dengan persentase 38,55%. Dosis 2 87.686 dengan persentase 25,48%, dan dosis 3 sebanyak 1.797 dengan persentase 67,035%. Jumlah yang belum divaksinasi sebanyak 211.479 dengan persentase 61,45 %.

“Stok vaksin kita ada 78.650, diharapkan dengan terlaksananya nanti vaksinasi sebanyak 78.650 ini, progres 38% bisa meningkat menjadi 56-58%. Sehingga masih ada 20% lagi yang harus kita minta vaksinnya, untuk dilaksanakan vaksinasi di tengah masyarakat dengan prioritas untuk lansia dan anak sekolah” ujarnya.

Wakil Bupati Siak Husni Merza menyampaikan, terkait target pencapaian vaksinasi memang perlu ada strategi, khususnya untuk Dinas Kesehatan dan Satgas Covid-19. Menghitung dari data 38,5 % ada 132.678 yang di vaksin dosis I, diperkirakan 1% saja bisa vaksinasi per hari perlu 3500 – 4500 orang yang harus di vaksin. Anggapan akhir tahun bisa efektif bekerja 30 hari, berarti akan memvaksin sekitar 104 ribu orang.

“Kalau dengan hitung – hitungan begini, jika Kadis Kesehatan dengan tim vaksinatornya bisa siap fisik, mental, dan bekerja dengan giat dalam 30 hari efektif, bisa mencapai 70% vaksinasi dosis 1 atau lebih kurang 240 ribu dari target 344,157 bisa tervaksin di akhir Desember ini. Sehingga bersisa 30 % yang bisa kita selesaikan di tahun 2022, tentu hal ini akan mempercepat target kita untuk mencapai herd immunity yang menjadi tujuan kita” ucapnya.

Dalam kesempatan yang sama, Ketua DPRD Kabupaten Siak Indra Gunawan menyampaikan apresiasi kepada Pemerintah Kabupaten Siak dan Unsur Forkompinda. Yang telah melakukan penanganan dalam pencegahan penyebaran Covid-19 di Kabupaten Siak hingga angka terkonfirmasi positif menurun drastis.

“Tentunya kita tidak boleh terlena dengan wabah ini, karena kita tidak nampak wabah ini tentunya dari kita dulu. Dan kita menghimbau kepada masyarakat agar tetap mematuhi prokes” pungkasnya.

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed